Sektor yang Terkena Suku Bunga

Ketika ekonomi melewati periode boom dan bust, suku bunga juga naik dan turun. Federal Reserve sering menaikkan suku bunga, karena mereka dapat menaikkan atau menurunkan suku bunga untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Sementara kenaikan suku bunga seringkali dapat berarti peningkatan dalam hal-hal seperti suku bunga hipotek, ada peluang bagi investor yang ingin memperluas ekuitas mereka. Tapi bagaimana sektor-sektor yang terpengaruh oleh suku bunga? Apa sektor terbaik untuk kenaikan suku bunga? Inilah yang perlu Anda ketahui tentang kenaikan suku bunga dan portofolio Anda .

Model Risiko Empat Faktor

Saat melihat portofolio investasi Anda, penting untuk memahami potensi risiko yang ada. Secara umum, ada empat faktor utama yang memengaruhi risiko dalam portofolio Anda:

  1. Risiko pasar: Risiko yang disajikan oleh pasar saham secara umum.
  2. Risiko suku bunga: Bagaimana kenaikan atau penurunan suku bunga berdampak pada kinerja saham.
  3. Risiko mata uang: Cara nilai dolar mempengaruhi saham dan investasi lainnya.
  4. Risiko komoditas: Bagaimana harga komoditas dan pengaruhnya terhadap perekonomian berdampak pada berbagai sektor saham.

Risiko suku bunga hanyalah salah satu komponen, tetapi dapat menjadi item penting yang harus diperhatikan ketika mengelola portofolio Anda dan membuat strategi jangka panjang.

Industri yang Paling Terpengaruh oleh Suku Bunga

Ketika datang ke sektor yang dipengaruhi oleh suku bunga, Anda cenderung melihat sensitivitas terbesar dengan perusahaan yang terkait dengan keuangan. Sebagai contoh:

  • Kenaikan suku bunga sering dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi. Ketika ekonomi membaik dan orang dapat membelanjakan lebih banyak uang, inflasi dapat menjadi pendorong suku bunga yang lebih tinggi. Selain itu, catatan Treasury 10-tahun kemungkinan akan melihat hasil yang lebih tinggi, yang merupakan tanda lain bahwa ada lebih banyak uang dalam sirkulasi ekonomi.
  • Apakah uang itu berasal dari stimulus dari pemerintah atau dari pertumbuhan ekonomi secara umum, peningkatan uang yang bergerak melalui ekonomi dapat menyebabkan inflasi dan tingkat yang lebih tinggi . Perusahaan keuangan — mereka yang terlibat dengan investasi, pinjaman, dan asuransi — semuanya bisa mendapatkan keuntungan dari kenaikan suku bunga.
  • Namun, dengan lebih banyak uang di pasar dan lebih banyak konsumen yang lebih nyaman dengan keuangan mereka, sektor-sektor yang berhubungan dengan kebutuhan pokok juga dapat berjalan dengan baik . Produk kebersihan, peralatan rumah tangga, dan makanan semuanya diuntungkan ketika konsumen merasa lebih percaya diri. Anda juga cenderung melihat lebih banyak hiburan di lingkungan seperti ini.
  • Akhirnya, ada peluang bagus bahwa beberapa produsen, terutama yang terkait dengan pembangunan rumah, cenderung melihat peningkatan karena suku bunga bergerak lebih tinggi. Pikirkan produsen suku cadang truk yang melihat peningkatan permintaan sebagai peningkatan bangunan atau produsen alat yang perlu melengkapi rumah baru.

Apa yang Harus Diinvestasikan Saat Suku Bunga Naik

Saat Anda mempertimbangkan sektor yang dipengaruhi oleh suku bunga, ada baiknya untuk melihat apakah masuk akal untuk mengubah strategi Anda. Perhatikan kebutuhan pribadi Anda; mungkin masuk akal untuk berkonsultasi dengan seorang profesional sebelum membuat perubahan pada portofolio Anda. Berikut adalah beberapa ide tentang apa yang harus diinvestasikan ketika suku bunga naik:

Reksa Dana Terbaik untuk Kenaikan Suku Bunga

Berikut beberapa contoh saham dan reksa dana yang coba dimanfaatkan investor dari kenaikan suku bunga. Ini bukan rekomendasi kami juga tidak menyarankan Anda untuk membelinya. Anda harus melakukan riset sendiri untuk menentukan saham dan dana terbaik yang sesuai dengan Anda dan portofolio investasi Anda. Namun secara umum, memilih dana saham pertumbuhan  dapat membantu Anda memanfaatkan lingkungan kenaikan suku bunga.

  • Misalnya, Jensen Quality Growth Fund ( JENSX ) memiliki berbagai perusahaan yang umumnya mewakili pertumbuhan, seperti UnitedHealth Group dan Microsoft.
  • Jika Anda sedang mencari nama rumah tangga dengan potensi pertumbuhan, T. Rowe Price Blue Chip Growth Fund ( TRBCX ) juga bisa menjadi pilihan yang baik.

Selain itu, dana saham perawatan kesehatan juga bisa menjadi tempat yang baik untuk berinvestasi jika Anda berharap untuk mengambil keuntungan dari kenaikan suku bunga.

  • Dana Perawatan Kesehatan Vanguard ( VGHCX ) menawarkan akses ke perusahaan yang terlibat dalam perawatan kesehatan masa depan.
  • Jika bioteknologi dan kemajuan lebih menarik minat Anda, dana Fidelity Select Biotechnology ( FBIOX ) dapat memberikan peluang menarik.

Jika Anda tidak yakin saham mana yang akan diinvestasikan, kami sarankan untuk berkonsultasi dengan penasihat keuangan untuk mengetahui strategi terbaik untuk Anda.

Sektor Terbaik untuk Kenaikan Suku Bunga 

Ada beberapa sektor yang berjalan dengan baik ketika suku bunga naik termasuk:

  • Perawatan Kesehatan : Orang membutuhkan perawatan kesehatan tidak peduli apa yang terjadi. Itu membuat perawatan kesehatan menjadi sektor yang layak dipertimbangkan, terutama selama periode kenaikan suku bunga.
  • Barang konsumsi: Ada beberapa hal dalam hidup yang pasti, tetapi kebutuhan dasar seperti makanan dan barang-barang rumah tangga selalu dapat diandalkan. Itu sebabnya stok barang konsumsi seringkali stabil, karena orang masih perlu membeli bahan makanan selama resesi.
  • Keuangan: Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, saham keuangan sering kali paling diuntungkan dari kenaikan suku bunga karena hubungannya dengan produk seperti hipotek dan pinjaman.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun sektor-sektor ini dapat berkinerja baik saat suku bunga meningkat, koreksi dapat mengubah gambarannya. Jika pasar saham jatuh karena tingkat suku bunga naik terlalu banyak dalam waktu yang terlalu singkat, beberapa sektor ini bisa terpukul keras. Sektor keuangan mungkin berjalan dengan baik karena kenaikan suku bunga, tetapi jika hal-hal didorong ke wilayah pasar beruang , situasinya dapat berubah dan jenis saham ini juga dapat mengalami penurunan yang dalam karena risiko suku bunga dikalahkan oleh risiko pasar.

Apakah Kenaikan Suku Bunga Membantu Bank?

Bank sebenarnya bisa mendapatkan dorongan yang bagus dari kenaikan suku bunga. Sebagian dari ini berkaitan dengan fakta bahwa suku bunga yang lebih tinggi berarti mereka dapat membebankan lebih banyak bunga pada produk pinjaman. Jika bank dapat membebankan Anda tingkat bunga yang lebih tinggi pada hipotek atau kartu kredit, itu dapat menghasilkan lebih banyak uang. Bank tidak meminjamkan Anda lagi, tetapi mereka menerima pengembalian yang lebih tinggi.

Penanggung juga dapat melakukannya dengan cukup baik saat tarif naik . Banyak perusahaan asuransi mengandalkan investasi obligasi – terutama Treasuries jangka panjang – sebagai investasi dasar. Ketika suku bunga naik, begitu juga imbal hasil obligasi. Ini memberikan pengembalian yang lebih tinggi untuk investasi ini.

Siapa yang Diuntungkan Dari Kenaikan Suku Bunga?

Secara umum, sementara bank dan perusahaan asuransi diuntungkan dari kenaikan suku bunga, ada konsumen yang juga diuntungkan.

  • Investor Reguler — Jika suku bunga naik dengan kecepatan yang dapat diatur dan merupakan manifestasi dari pertumbuhan ekonomi, investor reguler dapat memperoleh keuntungan. Dengan meningkatnya minat di pasar saham dan investasi, dimungkinkan untuk melihat keuntungan dalam portofolio Anda dan bahkan menghasilkan keuntungan. \
  • Penabung — Selain itu, penabung sering kali mendapat manfaat dari kenaikan tarif. Jika Anda memiliki sebagian dari portofolio Anda di reksa dana pasar uang, CD, dan rekening tabungan hasil tinggi , Anda dapat melihat manfaat dari kenaikan suku bunga. Secara umum, penabung diuntungkan ketika suku bunga naik.
  • Investor Obligasi — Demikian juga, investor obligasi dapat melihat potensi keuntungan saat suku bunga naik. Dana obligasi dan obligasi individu cenderung melihat hasil yang lebih tinggi, dan itu memberi Anda kesempatan untuk berinvestasi dan melihat pengembalian yang lebih baik pada beberapa aset penghasil pendapatan Anda.

Siapa yang Beresiko Dari Kenaikan Suku Bunga?

Ketika suku bunga naik dengan cepat dan inflasi menjadi masalah, itu sebenarnya bisa mengakibatkan jatuhnya pasar saham.

  • Perusahaan Terbuka — Jika suku bunga naik untuk memperlambat inflasi, bisnis harus meminjam dengan suku bunga yang lebih tinggi, yang dapat memakan margin keuntungan mereka. Ketika itu terjadi, harga saham mereka bisa turun, mendorong investor untuk menjual.
  • Koreksi Pasar Saham — Kenaikan suku bunga yang cepat cenderung memicu ketakutan akan inflasi, dan itu dapat menyebabkan koreksi pasar saham — diikuti oleh potensi pasar beruang. Ketika itu terjadi, investor merugi, terutama jika mereka panik dan menjual, mengunci kerugian.
  • Peminjam — Peminjam juga berisiko dari kenaikan suku bunga. Jika Anda memiliki utang variabel berbunga tinggi, seperti kartu kredit, kenaikan suku bunga dapat menyebabkan masalah keuangan. Lebih sulit untuk melunasi hutang ketika lebih banyak pembayaran bulanan Anda digunakan untuk biaya bunga.

Akankah Tarif Terus Meningkat?

Sulit untuk mengatakan apakah tarif akan terus naik. Beberapa peramal mengharapkan untuk melihat kenaikan tarif dalam jangka panjang, tetapi mereka berharap bahwa tingkat kenaikan akan dapat dikelola. Pada akhirnya, sulit untuk memprediksi dengan tepat apa yang akan terjadi. Suku bunga kemungkinan akan naik lebih tinggi jika ekonomi memanas, atau jika lebih banyak stimulus memicu kekhawatiran inflasi.

Garis bawah 

Saat membuat strategi portofolio Anda, masuk akal untuk mempertimbangkan sektor apa yang dipengaruhi oleh suku bunga dan untuk mempertimbangkan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kinerja Anda. Hati-hati. Pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan profesional investasi sebelum membuat perubahan pada portofolio Anda berdasarkan kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga.