Bitcoin vs Bitcoin Cash: Apa Perbedaannya?

Bitcoin vs Bitcoin Cash: Gambaran Umum

Sejak awal, ada pertanyaan seputar kemampuan bitcoin untuk menskalakan secara efektif. Transaksi yang melibatkan mata uang digital bitcoin diproses, diverifikasi, dan disimpan dalam buku besar digital yang dikenal sebagai blockchain . Blockchain adalah teknologi pencatatan buku besar yang revolusioner. Itu membuat buku besar jauh lebih sulit untuk dimanipulasi karena kenyataan dari apa yang telah terjadi diverifikasi oleh aturan mayoritas, bukan oleh aktor individu. Selain itu, jaringan ini terdesentralisasi; itu ada di komputer di seluruh dunia.

Masalah dengan teknologi blockchain di jaringan Bitcoin adalah lambat, terutama dibandingkan dengan bank yang menangani transaksi kartu kredit . Perusahaan kartu kredit populer Visa, Inc. ( V ), misalnya, memproses hampir 150 juta transaksi per hari, rata-rata sekitar 1.700 transaksi per detik. Kemampuan perusahaan sebenarnya jauh melampaui itu, yaitu 65.000 pesan transaksi per detik.

Berapa banyak transaksi yang dapat diproses jaringan bitcoin per detik? Tujuh. 2 Transaksi dapat memakan waktu beberapa menit atau lebih untuk diproses. Seiring dengan berkembangnya jaringan pengguna bitcoin, waktu tunggu menjadi lebih lama karena ada lebih banyak transaksi yang harus diproses tanpa perubahan pada teknologi dasar yang memprosesnya.

Perdebatan yang sedang berlangsung seputar teknologi bitcoin berkaitan dengan masalah utama penskalaan dan peningkatan kecepatan proses verifikasi transaksi. Pengembang dan penambang cryptocurrency telah menemukan dua solusi utama untuk masalah ini. Yang pertama melibatkan membuat jumlah data yang perlu diverifikasi di setiap blok lebih kecil, sehingga menciptakan transaksi yang lebih cepat dan lebih murah, sedangkan yang kedua mengharuskan membuat blok data lebih besar, sehingga lebih banyak informasi dapat diproses pada satu waktu. Bitcoin Cash (BCH) dikembangkan dari solusi ini. Di bawah ini, kita akan melihat lebih dekat bagaimana bitcoin dan BCH berbeda satu sama lain.

Bitcoin

Pada bulan Juli 2017, kumpulan penambangan dan perusahaan yang mewakili sekitar 80 persen hingga 90 persen daya komputasi bitcoin memilih untuk menggabungkan teknologi yang dikenal sebagai saksi terpisah , atau Segwit 3.  Perbaikan ini membuat jumlah data yang perlu diverifikasi di setiap blok lebih kecil dengan menghapus data tanda tangan dari blok data yang perlu diproses di setiap transaksi dan dilampirkan di blok yang diperluas. Data tanda tangan diperkirakan mencapai hingga 65 persen dari data yang diproses di setiap blok, jadi ini bukan perubahan teknologi yang tidak signifikan.

Bicara tentang menggandakan ukuran blok dari 1 MB menjadi 2 MB meningkat pada 2017 dan 2018, dan, pada Februari 2019, ukuran blok rata-rata bitcoin meningkat menjadi 1,305 MB, melampaui rekor sebelumnya. Namun, pada Januari 2020, ukuran blok telah menurun kembali menjadi rata-rata 1 MB. 4 Ukuran blok yang lebih besar membantu dalam hal meningkatkan skalabilitas bitcoin. Pada bulan September 2017, penelitian yang dirilis oleh pertukaran cryptocurrency BitMex menunjukkan bahwa implementasi SegWit telah membantu meningkatkan ukuran blok, di tengah tingkat adopsi yang stabil untuk teknologi tersebut. Proposal untuk mengimplementasikan Segwit dan menggandakan ukuran blok dikenal sebagai Segwit2x .

Uang Bitcoin

Bitcoin Cash adalah cerita yang berbeda. Bitcoin Cash dimulai oleh penambang dan pengembang bitcoin yang sama-sama peduli dengan masa depan cryptocurrency dan kemampuannya untuk menskalakan secara efektif. Namun, orang-orang ini memiliki keraguan tentang adopsi teknologi saksi terpisah. Mereka merasa seolah-olah SegWit2x tidak mengatasi masalah mendasar skalabilitas dengan cara yang berarti, juga tidak mengikuti peta jalan yang awalnya digariskan oleh Satoshi Nakamoto , pihak anonim yang pertama kali mengusulkan teknologi blockchain di balik cryptocurrency.

Selanjutnya, proses memperkenalkan SegWit2x sebagai jalan ke depan sama sekali tidak transparan, dan ada kekhawatiran bahwa pengenalannya merusak desentralisasi dan demokratisasi mata uang.

Pada Agustus 2017, beberapa penambang dan pengembang memprakarsai apa yang dikenal sebagai hard fork , yang secara efektif menciptakan mata uang baru: BCH. BCH memiliki blockchain dan spesifikasinya sendiri, termasuk satu perbedaan yang sangat penting dari bitcoin. BCH telah menerapkan peningkatan ukuran blok sebesar 8 MB untuk mempercepat proses verifikasi, dengan tingkat kesulitan yang dapat disesuaikan untuk memastikan kelangsungan rantai dan kecepatan verifikasi transaksi, terlepas dari jumlah penambang yang mendukungnya.

Pada tahun 2018, ukuran blok maksimum untuk BCH ditingkatkan 4x menjadi 32MB, tetapi ukuran blok aktual pada uang tunai Bitcoin tetap hanya sebagian kecil dari batas 32MB.

Dengan demikian, Bitcoin Cash dapat memproses transaksi lebih cepat daripada jaringan Bitcoin, yang berarti bahwa waktu tunggu lebih singkat dan biaya pemrosesan transaksi cenderung lebih rendah. Jaringan Bitcoin Cash dapat menangani lebih banyak transaksi per detik daripada jaringan Bitcoin. Namun, dengan waktu verifikasi transaksi yang lebih cepat, ada juga kerugiannya. Salah satu masalah potensial dengan ukuran blok yang lebih besar yang terkait dengan BCH adalah bahwa keamanan dapat dikompromikan relatif terhadap jaringan Bitcoin. Demikian pula, bitcoin tetap menjadi mata uang kripto paling populer di dunia dan juga yang terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, sehingga pengguna BCH mungkin menemukan bahwa likuiditas dan kegunaan dunia nyata lebih rendah daripada bitcoin.

Perdebatan tentang skalabilitas, pemrosesan transaksi, dan pemblokiran terus berlanjut di luar percabangan yang mengarah ke Bitcoin Cash. Pada bulan November 2018, misalnya, jaringan Bitcoin Cash mengalami hard forknya sendiri, menghasilkan penciptaan derivasi lain dari bitcoin yang disebut Bitcoin SV. Bitcoin SV dibuat dalam upaya untuk tetap setia pada visi asli untuk bitcoin yang dijelaskan Satoshi Nakamoto dalam kertas putih bitcoin sambil juga membuat modifikasi untuk memfasilitasi skalabilitas dan kecepatan transaksi yang lebih cepat. Perdebatan tentang masa depan bitcoin tampaknya tidak menunjukkan tanda-tanda akan terselesaikan.