Apa Itu Stablecoin?

Stablecoin adalah kelas cryptocurrency yang mencoba menawarkan stabilitas harga dan didukung oleh aset cadangan . Stablecoin telah mendapatkan daya tarik karena mereka mencoba untuk menawarkan yang terbaik dari kedua dunia — pemrosesan instan dan keamanan atau privasi pembayaran cryptocurrency, dan penilaian stabil bebas volatilitas dari mata uang fiat .

TAKEAWAYS KUNCI

  • Stablecoin adalah cryptocurrency yang mencoba mematok nilai pasarnya ke beberapa referensi eksternal.
  • Stablecoin dapat dipatok ke mata uang seperti dolar AS atau harga komoditas seperti emas.
  • Stablecoin mencapai stabilitas harganya melalui agunan (dukungan) atau melalui mekanisme algoritmik untuk membeli dan menjual aset referensi atau turunannya.

Memahami Stablecoin

Sementara bitcoin ( BTCUSD ) tetap menjadi cryptocurrency paling populer, ia cenderung mengalami volatilitas tinggi dalam penilaiannya. Misalnya, naik dari level sekitar $ 4.000 pada puncak coronavirus pandemi sell-off Maret 2020 untuk hampir $ 65.000 pada bulan April 2021, sebelum terjun lebih dari 50% menjadi sekitar $ 30.000 pada bulan Juni 2021.   Bahkan harga intraday ayunan bisa liar; adalah umum untuk melihat cryptocurrency bergerak lebih dari 10% di kedua arah dalam rentang beberapa jam.

Volatilitas jangka pendek semacam ini membuat bitcoin dan cryptocurrency populer lainnya tidak cocok untuk penggunaan sehari-hari oleh publik. Pada dasarnya, mata uang harus bertindak sebagai media pertukaran moneter dan mode penyimpanan nilai moneter, dan nilainya harus tetap relatif stabil dalam jangka waktu yang lebih lama. Pengguna akan menahan diri untuk tidak mengadopsinya jika mereka tidak yakin dengan daya belinya besok.

Idealnya, koin kripto harus mempertahankan daya belinya dan harus memiliki inflasi serendah mungkin , cukup untuk mendorong pengeluaran token alih-alih menyimpannya. Stablecoin memberikan solusi untuk mencapai perilaku ideal ini.

Penting : Inflasi adalah penurunan daya beli mata uang tertentu dari waktu ke waktu. Perkiraan kuantitatif dari tingkat di mana penurunan daya beli terjadi dapat tercermin dalam peningkatan tingkat harga rata  rata   dari  sekeranjang barang  dan jasa yang dipilih dalam suatu perekonomian selama beberapa periode waktu.

Alasan Stabilitas Harga

Dua alasan utama untuk stabilitas harga mata uang fiat adalah cadangan yang mendukungnya dan tindakan pasar yang tepat waktu oleh otoritas pengendali, seperti bank sentral . Karena mata uang fiat dipatok ke aset dasar , seperti emas atau cadangan valas yang bertindak sebagai jaminan , penilaian mereka tetap bebas dari ayunan liar.

Bahkan dalam kasus ekstrim tertentu ketika penilaian mata uang fiat dapat bergerak secara drastis, otoritas pengendali masuk dan mengelola permintaan dan penawaran mata uang untuk menjaga stabilitas harga. Sebagian besar cryptocurrency tidak memiliki kedua fitur utama ini — mereka tidak memiliki cadangan yang mendukung penilaian mereka, dan mereka tidak memiliki otoritas pusat untuk mengontrol harga saat diperlukan.

Stablecoin mencoba menjembatani kesenjangan antara mata uang fiat dan cryptocurrency. Ada tiga kategori stablecoin, semuanya berdasarkan mekanisme kerjanya.

Stablecoin dengan Jaminan Fiat

Stablecoin dengan jaminan fiat mempertahankan cadangan mata uang fiat, seperti dolar AS, sebagai jaminan untuk mengeluarkan sejumlah koin kripto yang sesuai. Bentuk agunan lain dapat mencakup logam mulia seperti emas atau perak, serta komoditas seperti minyak, tetapi sebagian besar stablecoin dengan jaminan fiat saat ini menggunakan cadangan dolar.

Cadangan tersebut dikelola oleh kustodian independen dan secara teratur diaudit untuk kepatuhan terhadap kepatuhan yang diperlukan. Tether ( USDTUSD ) dan TrueUSD adalah koin kripto populer yang memiliki nilai setara dengan satu dolar AS dan didukung oleh deposit dolar.

Penting : Pada Oktober 2021, USDT adalah cryptocurrency terbesar kelima berdasarkan kapitalisasi pasar, bernilai lebih dari $68 miliar.

Stablecoin dengan Jaminan Kripto

Stablecoin yang dijamin dengan kripto didukung oleh mata uang kripto lainnya. Karena cryptocurrency cadangan juga rentan terhadap volatilitas tinggi, stablecoin semacam itu “dijamin berlebihan”—yaitu, sejumlah besar token cryptocurrency dipertahankan sebagai cadangan untuk mengeluarkan jumlah stablecoin yang lebih rendah.

Misalnya, eter senilai $2.000 dapat disimpan sebagai cadangan untuk menerbitkan stablecoin yang didukung crypto senilai $1.000, yang mengakomodasi hingga 50% dari ayunan dalam mata uang cadangan (eter). Audit dan pemantauan yang lebih sering menambah stabilitas harga. Didukung oleh ethereum ( ETHUSD ), DAI MakerDA ( DAIUSD ) dipatok terhadap dolar AS dan memungkinkan untuk menggunakan sekeranjang aset kripto sebagai cadangan.

Stablecoin Tanpa Agunan (Algoritmik)

Stablecoin tanpa agunan tidak menggunakan cadangan apa pun tetapi menyertakan mekanisme kerja, seperti bank sentral, untuk mempertahankan harga yang stabil. Misalnya, basecoin yang dipatok dolar menggunakan mekanisme konsensus untuk menambah atau mengurangi pasokan token berdasarkan kebutuhan.

Tindakan tersebut mirip dengan bank sentral yang mencetak uang kertas untuk menjaga penilaian mata uang fiat. Ini dapat dicapai dengan menerapkan kontrak cerdas pada platform terdesentralisasi yang dapat berjalan secara otonom.

Penting : Kontrak cerdas adalah kontrak yang dijalankan sendiri dengan ketentuan perjanjian antara pembeli dan penjual yang langsung ditulis ke dalam baris kode. Kode dan perjanjian yang terkandung di dalamnya ada di seluruh  jaringan blockchain terdistribusi dan terdesentralisasi  . Kode mengontrol eksekusi, dan transaksi dapat dilacak dan tidak dapat diubah.

Peraturan Stablecoin

Stablecoin terus diawasi oleh regulator , mengingat ukuran pasar $ 130 miliar dan potensi dampaknya pada sistem keuangan yang lebih luas. Pada Oktober 2021, Organisasi Internasional Komisi Sekuritas (IOSCO) mengatakan bahwa stablecoin harus diatur sebagai infrastruktur pasar keuangan bersama dengan sistem pembayaran dan lembaga kliring. Aturan yang diusulkan akan secara khusus menargetkan stablecoin yang dianggap penting oleh regulator secara sistemik dan yang memiliki kemampuan untuk mengganggu transaksi pembayaran dan penyelesaian.

Selain itu, politisi telah meningkatkan seruan untuk pengawasan stablecoin yang lebih besar. Misalnya, pada September 2021, Senator Cynthia Lummis (R-Wyo.) menyerukan audit rutin terhadap penerbit stablecoin, sementara yang lain mendukung peraturan seperti bank untuk sektor ini.