Apa Itu Mata Uang Berjangka?

Mata uang berjangka adalah kontrak berjangka yang diperdagangkan di bursa yang menentukan harga dalam satu mata uang di mana mata uang lain dapat dibeli atau dijual di masa mendatang. Kontrak berjangka mata uang mengikat secara hukum dan pihak lawan yang masih memegang kontrak pada tanggal kedaluwarsa  harus menyerahkan jumlah mata uang pada harga yang ditentukan pada tanggal pengiriman yang ditentukan. Mata uang berjangka dapat digunakan untuk lindung nilai perdagangan atau risiko mata uang lainnya, atau untuk berspekulasi tentang pergerakan harga mata uang.

Mata uang berjangka dapat dikontraskan dengan forward mata uang non-standar , yang memperdagangkan OTC.

TAKEAWAYS KUNCI

  • Mata uang berjangka adalah kontrak berjangka untuk mata uang yang menentukan harga pertukaran satu mata uang dengan mata uang lainnya di masa mendatang.
  • Kurs untuk kontrak berjangka mata uang diturunkan dari kurs spot pasangan mata uang.
  • Mata uang berjangka digunakan untuk lindung nilai risiko menerima pembayaran dalam mata uang asing.

Dasar-dasar Mata Uang Berjangka

Kontrak berjangka mata uang pertama dibuat di Chicago Mercantile Exchange pada tahun 1972 dan merupakan pasar terbesar untuk mata uang berjangka di dunia saat ini. 1 Kontrak berjangka mata uang ditandai ke pasar  setiap hari. Ini berarti pedagang bertanggung jawab untuk memiliki modal yang cukup di akun mereka untuk menutupi margin  dan kerugian yang terjadi setelah mengambil posisi. Pedagang berjangka dapat keluar dari kewajiban mereka untuk membeli atau menjual mata uang sebelum tanggal pengiriman kontrak. Ini dilakukan dengan menutup posisi. Kecuali untuk kontrak yang melibatkan Peso Meksiko dan Rand Afrika Selatan, kontrak berjangka mata uang secara fisik dikirimkan empat kali dalam setahun pada hari Rabu ketiga bulan Maret, Juni, September, dan Desember.

Misalnya, membeli Euro FX futures di bursa AS dengan harga 1,20 berarti pembeli setuju untuk membeli euro dengan harga $1,20 AS. Jika mereka membiarkan kontrak berakhir, mereka bertanggung jawab untuk membeli 125.000 euro seharga $1,20 USD. Setiap Euro FX futures di Chicago Mercantile Exchange  (CME) adalah 125.000 euro, itulah sebabnya pembeli perlu membeli sebanyak ini. Di sisi lain, penjual kontrak harus mengirimkan euro dan akan menerima dolar AS.

Sebagian besar peserta di pasar berjangka adalah spekulan yang menutup posisi mereka sebelum tanggal kedaluwarsa berjangka. Mereka tidak berakhir memberikan mata uang fisik. Sebaliknya, mereka menghasilkan atau kehilangan uang berdasarkan perubahan harga dalam kontrak berjangka itu sendiri.

Kerugian atau keuntungan harian pada kontrak berjangka tercermin dalam akun perdagangan. Ini adalah perbedaan antara harga masuk dan harga berjangka saat ini, dikalikan dengan unit kontrak, yang pada contoh di atas adalah 125.000. Jika kontrak turun ke 1,19 atau naik ke 1,21, misalnya, itu akan mewakili keuntungan atau kerugian $1,250 pada satu kontrak, tergantung pada sisi perdagangan mana investor berada.

Perbedaan Antara Kurs Spot dan Kurs Berjangka

Kurs spot mata uang  adalah kurs kuotasi saat ini dimana suatu mata uang, sebagai ganti mata uang lain, dapat dibeli atau dijual. Dua mata uang yang terlibat disebut ” pasangan “. Jika seorang investor atau hedger melakukan perdagangan pada kurs mata uang spot, pertukaran mata uang terjadi pada titik di mana perdagangan terjadi atau segera setelah perdagangan. Karena kurs forward mata uang  didasarkan pada kurs spot mata uang, futures mata uang cenderung berubah seiring dengan perubahan kurs spot.

Jika kurs spot suatu pasangan mata uang meningkat, harga berjangka dari pasangan mata uang tersebut memiliki kemungkinan besar untuk meningkat. Di sisi lain, jika kurs spot dari pasangan mata uang menurun, harga berjangka memiliki probabilitas penurunan yang tinggi. Ini tidak selalu terjadi. Terkadang kurs spot dapat bergerak, tetapi kontrak berjangka yang kedaluwarsa pada tanggal yang jauh mungkin tidak. Ini karena pergerakan kurs spot dapat dilihat sebagai sementara atau jangka pendek, dan dengan demikian tidak mungkin mempengaruhi harga jangka panjang.

Contoh Mata Uang Berjangka

Asumsikan perusahaan hipotetis XYZ, yang berbasis di Amerika Serikat, sangat terkena risiko nilai tukar mata uang asing dan ingin melakukan lindung nilai terhadap proyeksi penerimaan 125 juta euro pada bulan September. Sebelum September, perusahaan dapat menjual kontrak berjangka pada euro yang akan mereka terima. Euro FX berjangka memiliki unit kontrak 125.000 euro. Mereka menjual euro futures karena mereka adalah perusahaan AS, dan tidak membutuhkan euro. Oleh karena itu, karena mereka tahu akan menerima euro, mereka dapat menjualnya sekarang dan mengunci nilai di mana euro tersebut dapat ditukar dengan dolar AS.

Perusahaan XYZ menjual 1.000 kontrak berjangka pada euro untuk melindungi penerimaan yang diproyeksikan. Akibatnya, jika euro terdepresiasi terhadap dolar AS, penerimaan yang diproyeksikan perusahaan dilindungi. Mereka mengunci kurs mereka, jadi mereka bisa menjual euro mereka pada kurs yang mereka kunci. Namun, perusahaan kehilangan keuntungan apa pun yang akan terjadi jika euro terapresiasi. Mereka masih dipaksa untuk menjual euro mereka pada harga kontrak berjangka, yang berarti melepaskan keuntungan (relatif terhadap harga di bulan Agustus) yang akan mereka dapatkan jika mereka tidak menjual kontrak tersebut.