Apa itu ICON (ICX) Cryptocurrency ?

ICON adalah platform yang dimaksudkan untuk memfasilitasi interaksi blockchain independen, juga disebut sebagai komunitas. Dalam platform ICON, komunitas didefinisikan sebagai jaringan node yang mengikuti sistem tata kelola tunggal. (Node adalah komputer yang terhubung ke jaringan cryptocurrency.)

Jaringan Cryptocurrency (seperti Bitcoin dan Ethereum) dianggap sebagai komunitas, tetapi bank, bisnis, rumah sakit, sekolah, dan pemerintah juga dapat berpartisipasi sebagai komunitas dalam ekosistem ini. ICON didukung melalui token cryptocurrency , ICX. Proyek ICON didirikan pada tahun 2017 oleh Icon Foundation, sebuah organisasi yang berbasis di Korea Selatan.

Tujuan proyek ICON adalah untuk memfasilitasi platform di mana entitas dari beragam industri—keuangan, keamanan, asuransi, perawatan kesehatan, pendidikan, dan perdagangan—dapat berinteraksi dan bertransaksi di satu jaringan.

TAKEAWAYS KUNCI

  • ICON adalah teknologi blockchain dan kerangka kerja jaringan yang dirancang untuk memungkinkan blockchain independen berinteraksi satu sama lain.
  • Komunitas terhubung ke Jaringan ICON melalui pertukaran terdesentralisasi.
  • Oposisi potensial dari pertukaran cryptocurrency terpusat tradisional adalah tantangan utama yang dihadapi ICON.

Pengertian ICON (ICX)

Penawaran koin awal (ICO) pada bulan September 2017 untuk cryptocurrency Icon, ICX, mengumpulkan sekitar $43 juta. Penjualan ini mencakup 50% dari pasokan token ICON. Proyek ini secara resmi meluncurkan blockchain pada Januari 2018 dan peserta ICO menerima cryptocurrency ICX mereka pada Juni 2018.

Pada tahun 2019, ICON merilis standar tokennya sendiri, IRC16, yang memungkinkan pengguna menggunakan perangkat lunak ICON sebagai infrastruktur untuk membuat aset dan sekuritas token mereka sendiri.  Aset dan sekuritas yang diberi token ini adalah token digital (atau “koin”) yang mewakili unit kepemilikan ekuitas. Dengan ekuitas tokenized, bisnis dapat meningkatkan modal dengan menerbitkan sahamnya dalam bentuk aset digital.

Beginilah cara ICON menggambarkan tujuannya: untuk membangun “negara digital”, di mana pelaku ekonomi yang berbeda dapat mengeluarkan dan mengendalikan bentuk nilai mereka sendiri, di bawah sistem aturan yang mereka pilih. Menurut situs webnya, tujuan dari Project ICON adalah untuk “menghubungkan dunia dengan hiper” dengan “membangun salah satu jaringan terdesentralisasi terbesar di dunia.”

Proyek ICON mengambil inspirasi untuk proyek mereka dari cara ekonomi dunia nyata terstruktur; bisnis, organisasi nirlaba, dan lembaga pemerintah semuanya memanfaatkan media pertukaran yang sama—mata uang nasional—sambil tetap menjadi pelaku ekonomi yang berbeda namun dapat dioperasikan.  Teknologi blockchain dan token cryptocurrency yang menyertainya, yang disebut ICX, memungkinkan peserta dalam sistem terdesentralisasi untuk berkumpul di titik pusat, menciptakan jaringan blockchain yang saling berhubungan.

Sebuah blockchain adalah jenis database. Ini berbeda dari database biasa dalam cara menyimpan data. Data disimpan dalam blok dalam urutan kronologis: Saat data baru masuk, itu dimasukkan ke dalam blok baru. Setelah blok diisi dengan data, blok itu dirantai ke blok sebelumnya.

Sementara blockchain paling sering dikaitkan dengan cryptocurrency, ada area tambahan di mana teknologi ini dapat diterapkan karena berbagai jenis informasi dapat disimpan di blockchain. Sementara penggunaan yang paling umum sejauh ini adalah sebagai buku besar untuk transaksi, pertukaran informasi apa pun dapat ditambahkan ke blockchain. Transaksi yang melibatkan sekuritas, mata uang, kontrak bisnis, akta, pinjaman, kekayaan intelektual, dan identifikasi pribadi dapat diberi token.

Setiap blockchain dikelola oleh jaringan tertentu. Untuk alasan ini, di masa lalu, menghubungkan blockchain yang berbeda tidak dianggap sebagai kemungkinan. Proyek ICON adalah upaya koneksi seperti itu. Tidak seperti sistem pembayaran terpusat lainnya, yang mengharuskan bisnis untuk mematuhi kebijakan dan pedoman mereka sendiri, ICON memungkinkan komunitas individu untuk mempertahankan kendali atas kebijakan mereka sendiri. Dengan cara ini, ICON berupaya mengurangi potensi hambatan adopsi.

Tujuan ICON

ICON bertujuan untuk menciptakan jaringan yang lebih besar—terdiri dari jaringan individu—yang didukung oleh cryptocurrency. Blockchain yang berpartisipasi dalam proyek ICON dapat menukar mata uang menggunakan pertukaran terdesentralisasi platform (DEX).

DEX menetapkan cadangan mata uang untuk setiap komunitas blockchain sehingga komunitas dapat bertukar nilai secara real-time. Nilai tukar ditetapkan untuk transaksi ini menggunakan model analisis AI dan koin ICX asli digunakan sebagai mata uang perantara untuk pertukaran.

Proyek ICON terdiri dari lima komponen utama: Republik ICON, komunitas ICON, perwakilan komunitas (C-Rep), node komunitas (C-Nodes), dan node warga. Komunitas ICON adalah jaringan simpul dalam sistem tata kelola tunggal; mereka dapat beroperasi dengan struktur tata kelola, jumlah node, dan karakteristik mereka sendiri. Masyarakat juga dapat berbeda dalam pendekatan mereka terhadap pengambilan keputusan. Misalnya, sementara bitcoin mengambil pendekatan yang didorong oleh konsensus, komunitas lain — seperti lembaga keuangan — dapat mengikuti pendekatan hierarkis.

Node komunitas adalah infrastruktur untuk setiap komunitas; mereka memelihara blockchain komunitas. Perwakilan komunitas adalah simpul yang dipilih dari dalam komunitas masing-masing dan dipercaya untuk berinteraksi dengan Republik ICON. Melalui perwakilan komunitas, setiap blockchain komunitas terhubung ke Republik ICON. Perwakilan masyarakat menerima ICX untuk pekerjaan mereka.

Republik ICON adalah struktur pemerintahan jaringan. Ini juga merupakan komite keputusan untuk operasi blockchain. Tata kelola Republik ICON ditentukan oleh suara perwakilan masyarakat. Sebuah analogi yang membantu adalah membayangkan Republik ICON sebagai Amerika Serikat dan membayangkan setiap komunitas ICON sebagai negara bagian yang terpisah.

Tindakan Republik ICON tidak menentukan tata kelola komunitas yang terpisah itu sendiri. Namun, Republik ICON memang mengatur proses dimana cryptocurrency ICX baru dicetak.

Node warga adalah peserta dalam blockchain yang tidak memiliki hak suara tetapi dapat melakukan transaksi dalam komunitas, dengan komunitas lain, dan dengan Republik Ikon.

Blockchain Republik ICON disebut sebagai “nexus.” Teknologi yang menggerakkan nexus adalah algoritma yang disebut loopchain. Loopchain menghubungkan komunitas yang merupakan bagian dari Republik ICON. Komunitas-komunitas ini—ketika dikelompokkan bersama, mereka disebut sebagai konsorsium—menentukan seperangkat aturan umum yang memungkinkan berbagai blockchain untuk bekerja sama secara efektif.

Serangkaian aturan yang mengatur bagaimana blockchain independen berinteraksi dengan blockchain Republik ICON — nexus — disebut Blockchain Transmission Protocol (BTP).

Akhirnya, seperti halnya Ethereum , siapa pun dapat menggunakan ICON untuk membangun aplikasi terdesentralisasi, yang disebut DAPP, melalui saluran publik blockchain. Selain itu, setelah aplikasi ini terdaftar di toko DAPP ICON, siapa pun yang memiliki node warga dapat mengunduh dan menggunakannya.

Kritik terhadap ICON

Meskipun ICON memiliki rencana ambisius untuk menghubungkan komunitas yang berbeda, ICON menghadapi banyak tantangan dalam mencapai tujuan ini. Pertama, banyak investor yang terbiasa dengan pertukaran mata uang kripto tradisional yang terpusat . Meskipun benar bahwa pertukaran tradisional dan terpusat ini tidak sesuai dengan ideologi mata uang kripto yang terdesentralisasi, pada tahun 2021, pertukaran ini masih merupakan bagian integral dari pasar mata uang kripto. Banyak investor hanya membeli cryptocurrency yang dapat mereka beli melalui bursa favorit mereka. Hal ini dapat menimbulkan masalah bagi ICX. Mengingat tujuan ICON, banyak bursa mungkin tidak ingin menawarkan ICX kepada pelanggan mereka.

Tingkat persaingan yang tinggi meningkatkan risiko bahwa cryptocurrency tertentu akan gagal untuk ditangkap. Seperti cryptocurrency lainnya, ICON menghadapi persaingan ketat dari cryptocurrency lainnya.